UNPI • UNIVERSITAS PUTRA INDONESIA
Jadikan Indonesia Surga Startup Digital
Jadikan Indonesia Surga Startup Digital
unpi/infopublik • Kamis, 20 Juni 2019 13:00 Wib
Jadikan Indonesia Surga Startup Digital
Sumber Foto : pcmag.com
UNPI-CIANJUR.AC.ID - Indonesia telah menjadi salah satu "surga" bagi tumbuhnya startup digital. Tingkat pertumbuhan sangat pesat, bahkan lebih tinggi dari negara-negara maju di dunia. Dari Program 1000 Startupdigital, sudah terdapat 525 startup digital yang sudah bisa difasilitasi.
 
Sementara berdasarkan laporan Badan Ekonomi Kreatif sendiri pada akhir tahun 2018 terdapat 992 startup digital. Dan menurut laporan startupranking.com, hingga kuartal pertama 2019, di Indonesia terdapat 2.111 start up digital. Data terakhir ini menempatkan Indonesia dalam posisi ke lima negara dengan jumlah startup digital terbesar, setelah Amerika Serikat, India, Inggris, dan Kanada.
 
Menurut Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, pertumbuhan yang begitu pesat itu, khususnya di Asia Tenggara itu dilatari upaya kolaborasi pemerintah, masyarakat dan startup digital. Misalnya, melalui Grab yang mendorong startup-startup di Indonesia dan Asia Tenggara.
 
"Kondisi itu menggembirakan, sekaligus makin melecut pemerintah sebagai fasilitator dan akselerator digitalisasi untuk terus mengembangkan ekosistem yang mendukungnya," jelas Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, pada acara Grab Ventures Velocity Angkatan 2, di Grand Hyatt Jakarta, Senin (17/06/2019), dilansir Infopublik.
 
Menteri Kominfo menegaskan Pemerintah senantiasa memberikan ruang kepada startup-startup baru di Indonesia. Terutama, startup hasil karya anak negeri. Menteri Kominfo Rudiantara memberikan apresiasi atas inisiatif berkelanjutan dari Grab melalui program Grab Ventures Velocity ini.
 
"Saya yakin, dengan bersama-sama kita daoat membangun Asia Tenggara yang lebih kuat sebagai rumah dan ekosistem bagi banyak startup yang luar biasa. Selain itu, melalui program GVV ini saya berharap agar startup Indonesia juga mampu berkompetisi secara global dan mengharumkan nama bangsa," ucapnya.
 
Menteri Kominfo mengapresiasi gelaran Grab Ventures Velocity (GVV) Angkatan 2 yang mendorong akselerasi startup digital Indonesia. “Saya sangat mengapresiasi inisiatif berkelanjutan dari Grab. Melalui program GVV ini, saya yakin bersama-sama kita membangun startup yang luar biasa,” kata Menteri Rudiantara.
 
Staf Ahli Organisasi, Birokrasi, dan Teknologi Informasi Kementerian Keuangan, Sudarto juga mendukung program Grab Ventures Velocity dan berharap program ini dapat memperkuat ekonomi digital Indonesia.
 
"Ekonomi digital diyakini akan mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia di masa depan. Kami mendukung inisiatif Grab sebagai platform untuk menumbuhkan talenta digital muda terutama di sektor pertanian dan UKM," jelasnya.
 
Melalui program GVV angkatan 2 ini, Grab telah memilih 1- Startup dari dua jalur, yaitu pemberdayaan petani dan pemberdayaan usaha kecil.
 
Presiden of Grab Indonesia, Ridzki Kamadibrata menyebut inisiatf GVV ditargetkan untuk mendorong akselerasi jutaan startup dan pengusaha mikro untuk membangun Asia Tenggara yang lebih kuat.
 
"Pada angkatan pertama, kami mendukung beberapa startup di Indonesia seperti BookMyShow dan Sejasa, memberikan bimbingan untuk mencapai tujuan bisnis yang lebih baik dan menyelesaikan masalah sosial," tuturnya.
 
GVV Angkatan 2 digelar dengan tema 'Memberdayakan Pengusaha Mikro di Asia Tenggara'. Grab telah memilih 10 startup yang berasal dari kawasan Asia Tenggara. Sebanyak tujuh startup berasal dari Indonesia (Eragano, PergiUmroh, Porter, Sayurbox, Tanihub, Tamasia, dan Qoala), dua startup berasal dari Singapura (Treedots dan GLife), dan satu startup berasal dari Malaysia (MyCash Online).
 
Program GVV akan berlangsung selama 16 minggu setelah kesepuluh startup melakukan pitching kepada Grab. Startup yang berhasil akan mendapat kesempatan untuk berkolaborasi bersama Grab dalam bentuk pendanaan atau kemitraan komersial.
 
Tema itu mendukung program Pemerintah Indonesia dalam mengembangkan ekosistem agritech di Indonesia. Startup GVV juga menggunakan teknologi dan analitik data yang membantu petani untuk memiliki data yang lebih baik dan dapat memprediksi hasil panen yang segar untuk di produksi, yang merupakan perhatian utama bagi semua petani.
 
Selain itu, ada upaya dukungan untuk solusi inovatif untuk pengusaha mikro dengan meningkatkan pendapatan mereka. Faktanya, ada lebih dari 10 juta usaha kecil di Indonesia yang telah memperluas bisnis mereka dengan penggunaan teknologi online.
Berita Terkini
Lapangan Kerja Usia Produktif harus Disiapkan Pemerintah
Kamis, 14 Nopember 2019 11:15 Wib • unpi/antaranews
Indonesia Pasang Prasasti Diperbatasan Raja Ampat dan Negara Palau
Kamis, 14 Nopember 2019 10:14 Wib • unpi/antaranews
Windows 7 tak lagi Didukung Microsoft pada 2020
Rabu, 13 Nopember 2019 10:30 Wib • unpi/antaranews
Berita Populer
Apa itu STEM (Science Technology Engineering Math)?
Jumat, 24 Agustus 2018 09:15 Wib • unpi/Lifewire
Provinsi Jawa Barat Raih Swasti Saba 2017
Rabu, 29 Nopember 2017 12:00 Wib • glg/infopublik
Perkembangan Teknologi Pengaruhi Tingkat Pengangguran
Jumat, 17 Februari 2017 09:21 Wib • glg/antara
Olahraga +
Awal Mula Kejuaraan Dunia Balap Motor Terbentuk
unpi/antaranews • Jumat, 14 Juni 2019 14:17 Wib
Meski Puasa Intensitas Olahraga tak Perlu Dikurangi
unpi/republika • Senin, 13 Mei 2019 16:00 Wib
Lalu Zohri, Manusia Tercepat Asia Tenggara
unpi/cnnindonesia • Selasa, 23 April 2019 15:00 Wib
Politik dan Hukum +
Mahfud MD: Milenial Rugi kalau Tidak Memilih
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 14:14 Wib
Pelajar Indonesia Tempuh 13 jam Perjalanan untuk Pemilu di Moskow
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 11:20 Wib
Kemenpora: Generasi Milenial jangan Golput
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 09:10 Wib
Ilmu Pengetahuan dan Teknologi +
Windows 7 tak lagi Didukung Microsoft pada 2020
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 10:30 Wib
Optimalkan AI dan IoT
unpi/kemenristek/BRIN • Selasa, 23 April 2019 12:40 Wib
Indonesia Dinilai Siap Masuki Industri 4.0
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 10:00 Wib
Sosial +
Lapangan Kerja Usia Produktif harus Disiapkan Pemerintah
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 11:15 Wib
Indonesia Pasang Prasasti Diperbatasan Raja Ampat dan Negara Palau
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 10:14 Wib
BPIP: Penyebaran Hoaks Lemahkan Nilai Pancasila
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 09:50 Wib
Pendidikan +
Menristek Dorong Mahasiswa Bumikan Engineering untuk Indonesia
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 09:12 Wib
Menristek Dorong Dunia Usaha Kembangkan Model Bisnis Baru
unpi/antaranews • Selasa, 23 April 2019 09:05 Wib
Edukasi Digital Bikin Siswa Lebih Melek Ilmu
unpi/detik • Selasa, 23 April 2019 14:50 Wib

PROGRAM STUDI UNPI

Universitas Putra Indonesia, saat ini memiliki 4 fakultas

FAKULTAS EKONOMI
Menyiapkan sarjana di bidang manajemen yang mampu mengelola perusahaan dalam proses pemasaran, sumber daya manusia serta mampu menyelesaikan masalah perusahaan.
FAKULTAS TEKNIK
Menyiapkan sarjana dalam bidang teknik yang mampu menguasai dan menyelesaikan masalah dengan komputer dan berperan sebagai pembuat perangkat lunak komputer
FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI
Menyiapkan sarjana yang mampu mencari, mengolah, menulis dan menyampaikan berita secara efektif melalui media massa yang sesuai dengan kode etik jurnalistik
FAKULTAS SASTRA
Menyiapkan Sarjana dalam bidang Sastra Inggris yang mampu mengembangkan lembaga kerja yang menggunakan komunikasi lisan dan tulisan dalam Bahasa Inggris